Bagaimana Cara Kerja Transaksi Bitcoin?

Bagaimana cara kerja Transaksi Bitcoin

Anda mungkin memiliki banyak pertanyaan tentang Bitcoin – kebanyakan orang memilikinya. Cryptocurrency dan teknologi blockchain yang mendasarinya merupakan konsep teknis yang menantang, bahkan bagi orang yang menulis kode komputer untuk mencari nafkah. Jika Anda merasa konsep cryptocurrency membingungkan, Anda tidak sendiri. Untungnya, Anda bisa menggunakan teknologi ini dan meraup keuntungan dari cryptocurrency tanpa menguasai teknologinya. Namun, Anda harus memahami cara kerja transaksi. Jadi dari situlah kami memulai: Bagaimana cara kerja transaksi Bitcoin?

The Rundown

Mentransfer dana Bitcoin dari satu pengguna ke pengguna lainnya dimulai dengan pengajuan permintaan transaksi. Ini dapat dilakukan di komputer Anda atau melalui aplikasi seluler. Node – komputer lain di jaringan blockchain – verifikasi detail transaksi. Transaksi Bitcoin terdiri dari tiga elemen terpisah – input (pengirim), header (informasi transaksi dan dana), dan output (info penerima). 

Setelah elemen-elemen ini diverifikasi, transaksi disetujui, dana ditransfer, dan transaksi menjadi bagian dari buku besar publik Bitcoin. Setiap transaksi mengalami 6 konfirmasi sebelum diverifikasi sepenuhnya. Seluruh proses dapat memakan waktu dari 10 menit hingga 16 jam. 

Anda mungkin mendapat kesan bahwa proses elektronik ini mudah diubah-ubah. Tetapi keindahan Bitcoin adalah transaksinya sangat mudah. Sistem tidak dapat diakali oleh pihak ketiga karena proses transaksi Bitcoin mengandalkan teknologi blockchain dan memiliki persyaratan otentikasi yang ketat.

Gambaran umum transaksi Bitcoin ini berfungsi sebagai titik awal yang bagus untuk teknis yang lebih kompleks yang terlibat dalam proses tersebut.

Menyelami Lebih Dalam Proses Transaksi

Dompet dan kunci: Semua transaksi BTC adalah transfer antar dompet Bitcoin. Dompet mata uang kripto ini sebenarnya tidak menyimpan Bitcoin Anda. Sebaliknya, mereka menyimpan kunci kriptografi publik dan pribadi Anda, yang mencatat semua transaksi Anda. Kunci publik Anda juga dikenal sebagai alamat Anda di blockchain Bitcoin – serangkaian 34 karakter yang dapat dilihat oleh semua orang. Kunci publik tidak merusak keamanan Anda atau mengancam dana Anda. Itu karena setiap kunci publik memiliki kunci privat terkait yang terdiri dari 64 karakter. Anda memerlukan kunci publik dan kunci privat untuk memecahkan kode pesan – yang pada dasarnya adalah transaksi.

Pengirim hanya membutuhkan kunci publik untuk mengidentifikasi penerima dana. Pesan tersebut dapat didekripsi – dana yang diterima – oleh orang yang memiliki kunci privat yang sesuai. Jadi, sangat penting bahwa kunci pribadi Anda tetap pribadi. Siapa pun yang memiliki akses ke kunci pribadi 64 karakter Anda juga memiliki akses ke dana Bitcoin Anda.

Ekonomi Bitcoin bergantung pada dompet dan kunci untuk mengumpulkan dan memverifikasi info transaksi Bitcoin. Dompet sering kali diimplementasikan sebagai program utilitas yang menyimpan informasi dan menangani transfer data dengan blockchain yang mendasari Bitcoin, database terdistribusi dengan ribuan salinan. Kami merekomendasikan menggunakan dompet tepercaya. Ada banyak cerita horor tentang orang-orang yang secara tidak sengaja membuang hard drive yang berisi sedikit kekayaan Bitcoin karena mereka mengandalkan perangkat lunak untuk menyimpan kunci pribadi mereka dan tidak memiliki salinan yang ditulis di tempat lain..

Setiap transaksi BTC harus ditandatangani agar valid. Perangkat lunak Bitcoin membuat tanda tangan digital berdasarkan kunci pribadi Anda dan detail transaksi. Tanda tangan ini bertindak sebagai bukti bahwa Anda memiliki kunci pribadi (tanpa mengungkapkannya kepada siapa pun di jaringan) dan melindungi Anda dari kemungkinan gangguan. Info transaksi Bitcoin Anda diverifikasi, dan semua node di jaringan memastikan Anda mengesahkan transaksi tanpa risiko apa pun terhadap keamanan dan dana Anda..

Node: Transaksi diverifikasi oleh penambang yang menjalankan node penuh. Jaringan Bitcoin tidak diawasi oleh lembaga keuangan pusat yang mengatur transaksi – itulah salah satu ide revolusioner di balik Bitcoin. 

Jaringan adalah sistem peer-to-peer di mana node melakukan peran pemeliharaan yang penting. Node penuh dijalankan oleh relawan yang menggunakan komputer dan bandwidth mereka untuk melakukan fungsi penting. Dengan memindai, memvalidasi, dan mendistribusikan salinan buku besar blockchain, mereka bertindak sebagai pemeriksa transaksi Bitcoin.

Blockchain dan fungsi hash: Di sinilah menjadi menarik. Anda dapat menganggap jaringan blockchain sebagai database terdistribusi. Ini pada dasarnya adalah sekumpulan buku besar transaksi yang didistribusikan ke seluruh jaringan. Node menyimpan salinan buku besar dan memverifikasi validitas transaksi dengan memeriksa entri buku besar sebelumnya.


Setiap transaksi dari blok genesis pertama dan seterusnya dicatat di blockchain. Semua transaksi didokumentasikan melalui fungsi hash – penunjuk yang didekripsi ke blok sebelumnya dalam rantai.

Setiap transaksi blockchain baru berisi detail hash dari transaksi sebelumnya. Jika seseorang mencoba mengubah detail transaksi, dia harus menghitung hash kriptografi baru dan mengubahnya di semua entri sebelumnya. Sebagai lapisan keamanan tambahan, nonce ditambahkan. Nomor acak ini hanya dapat digunakan sekali dalam komunikasi kriptografi, dan membuat semua hash diakhiri dengan dua nol. Setiap aktor jahat yang mencoba mengelabui sistem tidak hanya harus mengubah semua hash sebelumnya tetapi juga mencari tahu nomor nonce.  

Bahkan jika seseorang benar-benar berhasil mengubah seluruh blockchain agar sesuai dengan transaksi palsu mereka, mereka tetap tidak dapat mengelabui sistem – berkat node. 

Dengan jumlah sekitar 10.000 di seluruh dunia, node adalah PC di jaringan Blockchain yang memindai semua transaksi dan membandingkannya dengan salinan blockchain mereka sendiri. Prosesnya memastikan validitas semua transaksi Bitcoin yang tertunda. Setelah node selesai dengan pemindaiannya, pemungutan suara digital terjadi. Jika mayoritas yakin bahwa transaksi itu sah, itu disetujui, dan dana ditransfer.

Lembar buku besar yang menampung sekitar 3.500 transaksi disebut satu blok. Seluruh sistem blok yang saling berhubungan adalah blockchain. Pemblokiran diperbarui secara otomatis setiap 10 menit, setelah itu tidak ada perubahan yang dapat dilakukan secara surut. 

Kami mulai dengan menanyakan bagaimana cara kerja transaksi Bitcoin. Sekarang Anda seharusnya sudah memiliki pemahaman yang lebih baik tentang proses kompleks ini. Teknologi blockchain biasanya merupakan bagian yang paling sulit untuk dipahami. Berikut ini rekap cepat tentang cara kerja blockchain.

  • Blockchain Bitcoin adalah jaringan buku besar terdistribusi yang berisi data transaksi Bitcoin.
  • Satu blok adalah satu spreadsheet yang berisi sekitar 3.600 transaksi.
  • Sistem blok yang saling berhubungan disebut blockchain.
  • Semua detail transaksi Bitcoin datang dalam bentuk urutan 64 karakter yang dibuat secara kriptografis yang dihasilkan oleh fungsi hash.
  • Bahkan penyesuaian sekecil apa pun pada bit data apa pun menghasilkan hash yang sama sekali berbeda, berfungsi sebagai perlindungan terhadap gangguan.
  • Input ke fungsi hashing termasuk hash dari blok sebelumnya pada rantai, yang berarti bahwa setiap modifikasi yang dicoba akan segera terlihat. Nonce ditambahkan untuk membuat perubahan retroaktif menjadi lebih sulit.
  • Semua transaksi Bitcoin divalidasi oleh node yang memverifikasi integritas transaksi dengan membandingkannya dengan salinan blockchain mereka.
  • Transaksi Bitcoin langsung disetujui jika node setuju bahwa itu sah.
  • Blockchain secara otomatis diperbarui setiap 10 menit, setelah itu tidak ada perubahan yang dapat dilakukan pada transaksi sebelumnya.

transaksi bitcoin

Elemen Setiap Transaksi Bitcoin

Sekarang setelah kami mendemistifikasi teknologi blockchain, kami dapat melihat elemen spesifik dari setiap transaksi Bitcoin.

Masukan dan keluaran: Dompet elektronik Anda tidak menyimpan Bitcoin Anda. Sebagai gantinya, ia memegang kunci pribadi yang memberi Anda akses ke alamat Bitcoin Anda. Anda tidak pernah benar-benar mendapatkan Bitcoin. Anda hanya memiliki bukti transaksi – laporan bank jika Anda mau. Transaksi masuk disebut sebagai input.

Misalnya, jika seseorang melakukan transfer BTC sebesar 5 BTC ke alamat Anda, alamat pengirim akan terdaftar di jaringan sebagai masukan, sedangkan alamat Anda akan didaftarkan sebagai keluaran. Masukan tersebut berfungsi sebagai bukti bahwa Anda menerima 5 BTC. 

Misalkan Anda ingin mengirim 4 BTC dari jumlah yang baru saja Anda terima kepada orang lain. Pertama, alamat Anda terdaftar sebagai masukan dan penerima sebagai keluaran. Tetapi bagaimana Anda bisa mengirim 4 BTC ketika Anda memiliki input yang menunjukkan bahwa Anda menerima 5 BTC? Input tidak dapat dipotong menjadi 4 BTC. Sebagai gantinya, 5 BTC akan dikirim melalui sistem, dan 1 BTC dikurangi biaya penambangan akan dikembalikan ke alamat Anda setelah transaksi..

Pengembalian dana ini diproses oleh jaringan dan dikirim ke salah satu alamat Anda yang lain. Ini pasti mengarah ke dompet Anda memiliki banyak alamat dari banyaknya transaksi Bitcoin. Setelah Anda mengirimkan permintaan transaksi, perangkat lunak menggabungkan alamat yang berbeda untuk mendapatkan jumlah dana yang diperlukan untuk transaksi tersebut. Meskipun mungkin untuk menangani semua ini secara manual, dalam praktiknya, semua orang menggunakan dompet elektronik.

Cara Mengirim Dana Melalui Perangkat Lunak Dompet Bitcoin

Sekarang setelah Anda memiliki semua pengetahuan teoritis tentang transaksi Bitcoin, mari kita lihat bagaimana transaksi dilakukan dalam praktiknya.

Langkah 1: Buka perangkat lunak dompet Bitcoin Anda.

Langkah 2: Dapatkan alamat dompet penerima. Anda dapat menyalinnya atau memindai kode QR.

Langkah 3: Masukkan jumlah yang ingin Anda kirim dan biaya penambang. Biaya tersebut berfungsi sebagai insentif bagi penambang yang mengonfirmasi pembayaran Bitcoin dan menambahkannya ke blockchain. Sebagian besar perangkat lunak dompet elektronik secara otomatis menyarankan biaya penambang yang sesuai.

Langkah 4: Proses penambangan mulai menghitung hash.

Langkah 5:  Penambang menambahkan transaksi di blok berikutnya untuk dicetak.

Langkah 6: Transaksi duduk dalam apa yang disebut mempool. Di sini, transaksi yang tertunda menunggu penambang menjalankan node penuh untuk menambahkannya ke blok. Penambang memutuskan transaksi langsung Bitcoin mana yang diproses terlebih dahulu berdasarkan biaya yang dialokasikan.

Langkah 7: Transaksi divalidasi oleh node.

Langkah 8: Perangkat lunak dompet menandatangani transaksi Anda menggunakan kunci pribadi pribadi Anda.

Langkah 9: Penambang pertama yang rig penambangannya memecahkan teka-teki matematika yang diperlukan menambahkan blok, termasuk transaksi Anda, ke jaringan.

Langkah 10: Node memverifikasi dan menyebarkan blok ke jaringan.

Langkah 11: Penerima melihat konfirmasi pertama dari transaksi tersebut.

Berapa Lama Transaksi Bitcoin Dibutuhkan?

Dengan proses transaksi Bitcoin yang dijelaskan, mari kita lihat berapa lama prosedurnya. Ada dua faktor utama yang memengaruhi waktu pemrosesan: jumlah transaksi dan biaya penambang. Jadi mengapa transaksi Bitcoin membutuhkan waktu lama?

Transaksi Bitcoin dapat memakan waktu antara 10 menit dan 24 jam. Waktu pemrosesan yang lebih lama terjadi selama periode dengan volume perdagangan yang tinggi. Ini sering kali disebabkan oleh gejolak di pasar Bitcoin atau perekonomian secara umum. Karena jumlah penambang terbatas, jumlah transaksi yang tinggi menyebabkan periode tunggu yang lebih lama.

Seringkali, biaya penambang menentukan berapa lama Anda menunggu transaksi Anda diproses. Mengetahui bagaimana keseluruhan sistem Bitcoin bekerja sangat penting untuk memahami bagaimana biaya penambang memengaruhi waktu konfirmasi Bitcoin. 

Karakteristik Bitcoin yang paling penting adalah desentralisasi. Tanpa lembaga keuangan pusat yang mengawasi dan mengatur sistem, jaringan Bitcoin bergantung pada P2P dan sekelompok sukarelawan untuk menjaga sistem tetap aktif. Menjalankan node dan penambangan dilakukan oleh individu yang tidak memiliki sistem hierarki. 

Namun, itu tidak berarti mereka tidak diberi kompensasi atas pekerjaan mereka. Saat mengirim Bitcoin, kami membayar biaya tambahan yang memberi insentif kepada penambang untuk menambahkan transaksi kami ke blok. Biaya yang lebih tinggi memotivasi penambang untuk memprioritaskan transaksi individu.

Apa itu Penambangan Bitcoin?

Jadi: Bagaimana cara kerja Bitcoin? Aspek utama dari seluruh ekosistem Bitcoin, penambangan Bitcoin. Praktik penting ini memasukkan mata uang baru ke dalam pasar.

Penambangan mengacu pada praktik sukarela di mana penambang menjalankan node di blockchain untuk membuat blok baru tempat mereka menambahkan transaksi Bitcoin yang akan datang. Penambang mencurahkan kekuatan pemrosesan komputer mereka untuk memecahkan masalah matematika kompleks yang terlalu rumit untuk dikerjakan manusia secara manual.

Sistem ini mengandalkan metode yang disebut bukti kerja. Ini memastikan bahwa proses penambangan blok baru cukup sulit untuk menjaga keseimbangan pasar. Namun tidak dibuat terlalu sulit, agar tidak membuat orang enggan untuk berpartisipasi atau memperlambat transaksi.

Mengingat ada ribuan transaksi Bitcoin per hari, penambang menjalankan peran penting dalam perekonomian ini. Penambangan memverifikasi integritas transaksi baru, menambahkannya ke blockchain. Ini juga menghasilkan Bitcoin baru yang memasuki sirkulasi.

Selain biaya penambang, penambang berhak untuk memblokir hadiah: sebagian dari Bitcoin yang baru dibuat yang datang dengan blok yang baru ditambang.

Kesulitan Menambang

Kesulitan penambangan mengacu pada seberapa sulit bagi penambang untuk menyelesaikan persamaan matematika yang diperlukan. Tingkat kesulitan bergantung pada jumlah penambang yang aktif pada waktu tertentu. Karena jumlah penambang yang bersaing untuk menghasilkan hash Bitcoin meningkat, sistem menyesuaikan dan meningkatkan tingkat kesulitan. 

Ketika jumlah blok yang dibuat berkurang karena tingkat kesulitan atau lebih sedikit penambang, tingkat kesulitan akan disesuaikan. Tingkat kesulitannya disesuaikan setiap 2.016 blok, yang biasanya berjumlah sekitar dua minggu. 

Bagaimana cara kerja transaksi Bitcoin dalam hal penambangan? Anda tidak harus menjadi ahli dalam masalah ini, tetapi dengan didik tentang penambangan akan membantu Anda lebih memahami keseluruhan proses dan mengapa itu dapat diandalkan.

Penambangan pada dasarnya adalah kompetisi. Penambang bersaing di antara mereka sendiri untuk menghitung hash yang benar. 

Bitcoin awalnya ditambang di CPU. Tetapi penambang Bitcoin dengan cepat menyadari bahwa mereka bisa mendapatkan lebih banyak kekuatan hashing dari GPU pada kartu grafis sistem kelas atas. Saat ini, pasar didominasi oleh sirkuit terintegrasi khusus aplikasi – komputer yang dibuat khusus untuk pertambangan. Penambang yang menjalankan ASIC biasanya membentuk kumpulan penambangan, menggabungkan sumber daya mereka untuk menambang bersama dan membagi hadiah. 

Satu-satunya metode efisien untuk meningkatkan saldo Bitcoin Anda melalui penambangan adalah dengan berinvestasi di ASIC, yang biayanya bisa mencapai beberapa ribu dolar. Di sisi lain, menambang tidak akan berhasil tanpa teknologi ini.

Kami menyimpulkan dengan halving Bitcoin. Ini adalah proses yang terjadi setiap 210.000 blok – sekali setiap empat tahun atau lebih. Ini pada dasarnya membagi dua hadiah berikutnya yang diperoleh dari menyelesaikan blok dan jumlah Bitcoin yang diproduksi. 

Seiring waktu, penambangan menjadi kurang bermanfaat, dan Bitcoin menjadi lebih sulit untuk diperoleh. Sistem ini ada karena ada batas atas berapa banyak Bitcoin yang dapat ditambang secara total – 21.000.000. Tapi jangan khawatir. Menurut perkiraan, Bitcoin terakhir akan ditambang pada tahun 2140.

Kami mulai dengan bertanya, bagaimana cara kerja transaksi Bitcoin? Informasi yang kami berikan akan membantu Anda memahami proses yang sangat rumit ini. Dengan pengetahuan ini, Anda dapat melangkah ke mata uang digital dunia yang revolusioner. Meskipun Anda tidak berencana menjadi penambang, Bitcoin dapat digunakan untuk segala hal mulai dari belanja online hingga perjudian – dengan keuntungan tambahan berupa anonimitas. Apa pun masa depan mata uang digital ini, Bitcoin telah selamanya mengubah pandangan kita tentang mata uang dan ekonomi secara umum.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map